Ekonomi pertanian

Sudah Saatnya Petani Bangkit, Jangan Jadi Kuli di Negeri Sendiri

Feb 09, 2017 /  

"Petani kita harus sejahtera, maju, dan menjadi tuan rumah di negerinya sendiri. Jangan petani kita menjadi kuli di negerinya sendiri," kata Wakil Ketua MPR Mahyudin, dalam pelantikan Dewan Pengurus Daerah HKTI Provinsi Riau di Balai Serindit Gedung Daerah Provinsi Riau, Pekanbaru, sebagaimana dilansir oleh Republika Kamis (26/1).

Mahyudin mengajak petani bekerja lebih keras lagi untuk mengembalikan kejayaan petani Indonesia. Petani dan pertanian Indonesia harus maju untuk mewujudkan kedaulatan pangan.

Mahyudin menceritakan, tentang Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) pada masa Orde Baru. Menurutnya, HKTI pada masa Orde Baru mengalami kejayaan. Para petaninya pun mengalami masa kejayaan, sehingga pada waktu itu Indonesia bisa swasembada pangan.

Bahkan, Indonesia mendapatkan penghargaan dari organisasi pangan dunia (FAO) tahun 1984 karena bisa swasembada beras. Tapi sekarang Indonesia banyak mengimpor bahan pangan, kata Mahyudin.

HKTI pun mengalami kemunduran. Apalagi ada dualisme organisasi HKTI. "Kita harus bekerja semaksimal mungkin mengembalikan kejayaan petani Indonesia," ujar Mahyudin yang juga Ketua Umum HKTI.

Mahyudin mencontohkan, potensi pertanian di Riau sangat kaya. Riau memiliki potensi sawit, gula aren, sagu, dan sapi. Dirinya melihat, ada semangat dalam pelantikan itu dan pelantikan di beberapa daerah lain. Ini mengingatkan HKTI pada masa Orde Baru, dengan memajukan pertanian menuju kedaulatan pangan di Indonesia.

Agromaret telah memiliki 117470 Anggota.

Mohon bantu kami untuk membuat agromaret lebih baik

mohon isi survey di sini